ochimath

Just another WordPress.com site

PERAN MANAJEMEN DALAM MENCIPTAKAN SEKOLAH BERMUTU

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Manajemen merupakan sebuah kegiatan yang sangat penting dalam sebuah organisasi untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan. Pengelolaan manajemen yang baik akan dapat mempermudah, memperlancar, dan mempercepat guna mancapai tujuan organisasi secara efektif dan efesien.  Maka dari itu, manajemen yang baik diperlukan dalam mengelola pendidikan agar dapat berhasil dengan baik.

Salah satu upaya meningkatkan mutu pendidikan ialah dengan menciptakan sekolah yang bermutu agar dapat mewujudkan lulusan sesuai harapan para lulusan, orang tua, pendidikan lanjut, pemerintah dan dunia usaha serta masyarakat secara luas.

Dalam pengelolaan sekolah yang efektif dan berorientasi pada mutu pendidikan memerlukan suatu komitmen yang penuh kesungguhan dalam peningkatan mutu, berjangka panjang (human investment) dan membutuhkan penggunaan peralatan dan teknik-teknik tertentu. Komitmen tersebut harus didukung oleh dedikasi yang tinggi terhadap mutu melalui penyempurnaan proses yang berkelanjutan oleh semua pihak yang terlibat yang dikenal dengan istilah MMT (Manajemen Mutu Terpadu).

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas dapat dirumuskan berbagai rumusan masalah antara lain :

  1. Apakah menejemen sekolah itu?
  2. Apakah ruang lingkup manajemen sekolah itu?
  3. Apakah sekolah bermutu itu?
  4. Bagaimana peran manajemen dalam menciptakan sekolah bermutu?

C. TujuanAdapun tujuan penulisan makalah ini yaitu:

  1. Pembaca dapat mengetahui dan memahami menejemen sekolah.
  2. Pembaca dapat mengetahui dan memahami ruang lingkup manajemen sekolah.
  3. Pembaca dapat mengetahui dan memahami tentang sekolah bermutu.
  4. Pembaca dapat mengetahui dan memahami peran manajemen dalam menciptakan sekolah bermutu.

BAB II

PEMBAHASAN

 

  1. A.       Pengertian Manajemen
    1. Manajemen adalah proses untuk mencapai tujuan – tujuan organisasi dengan melakukan kegiatan dari empat fungsi utama yaitu merencanakan (planning), mengorganisasi (organizing), memimpin (leading), dan mengendalikan (controlling). Dengan demikian, manajemen adalah sebuah kegiatan yang berkesinambungan”.
    2. Menurut Terry sebagaimana dikutip oleh Mulyono (2008 : 16) mengemukakan bahwa : “Manajemen adalah proses perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengawasan usaha-usaha para anggota organisasi dan penggunaan sumber daya – sumber daya organisasi lainnya agar mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan”.
    3. Manajemen sekolah adalah pengorganisasian unsur – unsur Pendidikan disekolah untuk mencapai tujuan Pendidikan.
  1. B.       Ruang lingkup Manajemen Sekolah

Adapun ruang lingkup manajemen sekolah antara lain :

  1. Manajemen Kurikulum/pengajaran

Kurikulum di sekolah merupakan penentu utama kegiatan sekolah. Kurikulum yang dirumuskan harus sesuai dengan filsafat dan cita-cita bangsa, perkembangan siswa, tuntutan, dan kemajuan masyarakat. Arti kurikulum secara sempit adalah sejumlah mata pelajaran yang diberikan di sekolah. Secara luas, kurikulum berarti semua pengalaman belajar yang diberikan sekolah pada siswa selama mereka mengikuti pendidikan di sekolah (Sucipto & Raflis, 1994: 142). Manajemen kurikulum membicarakan pengorganisasian sumber-sumber yang ada di sekolah sehingga kegiatan manajemen kurikulum ini dapat dilakukan dengan epektif dan efisien. Dalam merumuskan tujuan pendidikan, setidaknya mempertimbangkan empat fungsi dasar dalam pendidikan, yaitu :

a)         Pengembangan individu yang meliputi aspek-aspek hidup pribadi, etis, estetis, emosional, fisis.

b)        Pengembangan cara berpikir dan teknik penyelidikan berkenaan dengan kecerdasan yang terlatih.

c)        Pemindahan warisan budaya, menyangkut nilai-nilai sivik dan moral bangsa.

d)       Pemenuhan kebutuhan sosial yang vital yang menyumbang pada kesejahteraan ekonomi, sosial, politik, dan lapangan kerja Rohiat (2009 : 22-23).

  1. Manajemen Peserta didik

Manajemen kesiswaan merupakan kegiatan yang bersangkutan dengan masalah kesiswaan di sekolah. Tujuan manajemen kesiswaan adalah menata proses kesiswaan mulai dari proses perekrutan, mengikuti pembelajaran sampai dengan lulus sesuai dengan tujuan institusional agar dapat berlangsung secara epektif dan efisien. Kegiatan manajemen kesiswaan meliputi: perencanaan penerimaan siswa baru, pembinaan siswa, dan kelulusan. Dalam penerimaan siswa baru, terdapat beberapa kegiatan yang dilakukan, seperti: penetapan daya tampung, penetapan persyaratan siswa yang akan diterima, dan pembentukan panitia dalam penerimaan siswa baru Rohiat (2009 : 25). Sedangkan pembinaan siswa merupakan pemberian pelayanan kepada siswa di sekolah baik pada jam sekolah atau di luar jam pelajaran sekolah. Pembinaan yang dilakukan kepada siswa adalah agar siswa menyadari posisi dirinya sebagai pelajar dan dapat menyadari tugasnya secara baik. Beberapa hal yang dilakukan dalam pembinaan siswa, diantaranya: memberikan orientasi pada siswa baru, mencatat kehadiran siswa, mencatat prestasi dan kegiatan siswa, membina disiplin siswa, dan membina siswa yang tamat belajar Rohiat (2009 : 26).

  1. Manajemen Ketenagaan/kepegawaian

Ketenagaan di sekolah yang menjadi tanggung jawab kepala sekolah menuntut kemampuan dalam manajemen personil yang memadai karena telah menjadi tuntutan bahwa kepala sekolah harus ikut memikul tanggung jawab untuk keberhasilan atau kegagalan anggota sekolah. Kesanggupan manajemen yang dituntut, meliputi: memperoleh dan memilih anggota yang cakap, membantu anggota menyesuaikan diri pada tugas-tugas barunya, menggunakan anggota dengan lebih epektif, dan menciptakan kesempatan untuk perkembangan anggotanya secara berkesinambungan Rohiat (2009 : 27).

  1. Manajemen keuangan

Manajemen keuangan meliputi kegiatan perencanaan, penggunaan, pencatatan data, pelaporan dan pertanggung jawaban penggunaan dana sesuai dengan yang direncanakan. Tujuan manajemen keuangan adalah untuk mewujudkan tertib administrasi keuangan sehingga penggunaan keuangan dapat dipertanggungjawabkan sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Kepala sekolah sebagai pimpinan sekolah dan menjabat sebagai otorisator berfungsi sebagai orang yang bisa memerintahkan pembayaran. Sedangkan bendaharawan sekolah bertugas sebagai ordonator yang bisa melakukan pengujian atas pembayaran Rohiat (2009 : 28).

  1. Manajemen Perlengkapan/sarana-prasarana

Manajemen sarana dan prasarana adalah kegiatan yang mengatur untuk mempersiapkan segala peralatan/material bagi terselenggaranya proses pendidikan di sekolah. Sarana dan prasarana pendidikan adalah semua benda yang bergerak dan tidak bergerak yang dibutuhkan untuk menunjang penyelenggaraan kegiatan belajar mengajar secara langsung maupun tidak langsung. Manajemen sarana dan prasarana merupakan keseluruhan proses rencana pengadaan, pendayagunaan, dan pengawasan sarana dan prasarana yang digunakan agar tujuan pendidikan di sekolah dapat tercapai dengan epektif dan efisien. Kegiatan manajemen sarana dan prasarana itu dapat meliputi: perencanaan kebutuhan, pengadaan, penyimpanan, penginvestasian, pemeliharaan, dan penghapusan sarana dan prasarana pendidikan Rohiat (2009 : 26).

  1. Manajemen hubungan sekolah dan masyarakat

Sekolah dan masyarakat memiliki hubungan timbal balik untuk menjaga kelestarian dan kemajuan masyarakat itu sendiri. Pelaksanaan sekolah bertujuan untuk menjaga kelestarian nilai positif masyarakat, dengan harapan sekolah dapat mewariskan nilai positif masyarakat dengan baik dan benar. Sekolah juga berperan sebagai agen perubahan (agent of change), di mana sekolah dapat mengadakan perubahan nilai dan tradisi sesuai dengan kemajuan dan tuntutan masyarakat dalam kemajuan dan pembangunan Rohiat (2009 : 28).

  1. Manajemen layanan khusus

Manajemen layanan khusus dilakukan dengan tujuan mendukung keberhasilan proses belajar mengajar. Keberhasilan belajar tersebut di antaranya harus ditunjang dengan pusat sumber belajar, pusat kesehatan sekolah, bimbingan konseling, dan kantin sekolah. Manajemen layanan khusus merupakan usaha yang secara tidak langsung berhubungan dengan proses belajar mengajar di kelas, tetapi secara khusus diberikan atau ditangani oleh kepala sekolah kepada para siswa agar mereka lebih optimal dalam melaksanakan proses belajar mengajar Rohiat (2009 : 28).

  1. C.       Sekolah Bermutu
    1. Pengertian sekolah bermutu

Sekolah bermutu adalah sekolah yang mampu mewujudkan siswa-siswa yang bermutu, yang sesuai dengan tujuan pendidikan yaitu manusia yang cerdas, trampil, beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, dan memiliki kepribadian.

  1. Standar sekolah bermutu

Baker (2005) yang dikutip menurut Engkoswara (2010: 310) memaparkan standar sekolah yang bermutu, adalah sebagai berikut:

a)     Administrator dan jajarannya serta guru – guru adalah para profesional yang handal.

b)     Tersedia kurikulum yang luas bagi seluruh siswa.

c)     Memiliki filosofi yang selalu dikomunikasikan bahwa seluruh anak dapat belajar dengan harapan yang tinggi.

d)    Iklim yang baik untuk belajar, aman, bersih, mempedulikan dan terorganiusasi dengan baik.

e)      Suatu sistem penilaian berkelanjutan yang didukung supervisi.

f)       Keterlibatan masyarakat yang tinggi

g)      Membantu para guru mengembangkan strategi, teknik instruksional dan mendorong kerja sama kelompok

h)      Menyusun jadwal secara terprogram untuk memberikan pelatihan dalam jabatan dan seminar untuk seluruh staf.

i)        Pengorganisasian SDM untuk melayani seluruh siswa

j)        Komunikasi dengan orang tua dan menyediakan waktu cukup untuk dialog .

k)      Menetapkan dan mengartikulasikan tujuan secara jelas.

l)        Pelihara staf yang memiliki kesemimbangan ketrampilan dan kemampuan dan ketahui kekuatan dan kapabilitas khusus dari staff.

m)    Bekerja untuk memelihara moril tinggi yang berkontribusi terhadap stabilitas organisasi dan membatasi tingkat turn – over (Perputaran guru)

n)      Bekerja keras untuk memelihara ukuran kelas sesuai dengan mata pelajaran dan tingkatan kelas siswa sesuai dengan aturan yang ada.

  • o)      Kembangkan dengan staf dan orang tua kebijakan sekolah dalam disiplin, penilaian, kehadiran, pengujian, promosi dan ingatan.

p)      Kerja sama guru dan orang tua untuk menyediakan dukungan pelayanan dalam pemecahan permasalahan siswa.

q)      Memelihara hubungan baik dengan pemerintah daerah.

  1. Merujuk pada pemikiran Edward Sallis, Sudarwan Danim (2006) mengidentifikasi ciri-ciri sekolah bermutu, yaitu:

a) Sekolah berfokus pada pelanggan, baik pelanggan internal maupun eksternal.

b) Sekolah berfokus pada upaya untuk mencegah masalah yang muncul, dengan komitmen untuk bekerja secara benar dari awal.

c) Sekolah memiliki investasi pada sumber daya manusianya, sehingga terhindar dari berbagai “kerusakan psikologis” yang sangat sulit memperbaikinya.

d) Sekolah memiliki strategi untuk mencapai kualitas, baik di tingkat pimpinan, tenaga akademik, maupun tenaga administratif.

e) Sekolah mengelola atau memperlakukan keluhan sebagai umpan batik untuk mencapai kualitas dan memposisikan kesalahan sebagai instrumen untuk berbuat benar pada masa berikutnya

f)   Sekolah memiliki kebijakan dalam perencanaan untuk mencapai kualitas, baik untuk jangka pendek, jangka menengah maupun jangka panjang.

g) Sekolah mengupayakan proses perbaikan dengan melibatkan semua orang sesuai dengan tugas pokok, fungsi dan tanggung jawabnya.

h) Sekolah mendorong orang dipandang memiliki kreativitas, mampu menciptakan kualitas dan merangsang yang lainnya agar dapat bekerja secara berkualitas.

i)   Sekolah memperjelas peran dan tanggung jawab setiap orang, termasuk kejelasan arah kerja secara vertikal dan horizontal.

j)   Sekolah memiliki strategi dan kriteria evaluasi yang jelas.

k) Sekolah memandang atau menempatkan kualitas yang telah dicapai sebagai jalan untuk memperbaiki kualitas layanan lebih lanjut.

l)   Sekolah memandang kualitas sebagai bagian integral dari budaya kerja.

m) Sekolah menempatkan peningkatan kualitas secara terus menerus sebagai suatu keharusan

4. Sekolah yang bermutu pada umumnya memiliki sejumlah karakteristik “proses” sebagai berikut:

a) Proses belajar mengajar yang efektivitasnya tinggi Sekolah yang menerapkan peningkatan mutu, memiliki efektivitas proses belajar mengajar yang tinggi. Hal ini ditunjukkan pada pemberdayaan peserta didik. Dimana proses belajar mengajar tidak sekedar memorisasi dan recall, bukan sekedar penekanan pada penguasaan pengetahuan tentang apa yang diajarkan, akan tetapi lebih menekankan pada internalisasi tentang apa yang diajarkan sehingga tertanam dan berfungsi sebagai muatan nurani dan dihayati serta dipraktekkan dalam kehidupan sehari- hari oleh peserta didik.

b) Kepemimpinan sekolah yang kuat. Pada sekolah yang menerapkan peningkatan mutu, kepala sekolah memiliki peran yang kuat dalam mengkoordinasikan, menggerakkan dan menyerasikan semua sumber daya pendidikan yang tersedia. Kepemimpinan kepala sekolah merupakan salah satu factor yang dapat mendorong sekolah untuk dapat mewujudkan visi, misi, tujuan, dan sasaran sekolahnya melalui program-program yang dilaksanakan secara terencana dan bertahap. Oleh karena itu, kepala sekolah dituntut memiliki kemampuan manajemen dan kepemimpinan yang tangguh agar mampu mengambil keputusan dan inisiatif/prakarsa untuk meningkatkan mutu sekolah.

c)   Lingkungan sekolah yang aman dan tertib Sekolah memiliki lingkungan (iklim) belajar yang aman, tertib, dan nyaman sehingga proses belajar mengajar dapat berlangsung dengan nyaman. Karena itu, sekolah yang efektif selalu menciptakan iklim sekolah yang aman, nyaman, tertib melalui pengupayaan faktor-faktor yang dapat menumbuhkan iklim tersebut.

d)  Pengelolaan tenaga kependidikan yang efektif. Pengelolaan tenaga kependidikan mulai dari analisis kebutuhan, perencanaan, pengembangan, evaluasi kinerja, hubungan kerja, hingga sampai pada imbal jasa, merupakan pekerjaan penting bagi seorang
kepala sekolah. Terlebih pada pengembangan tenaga kependidikan, ini harus dilakukan secara terus-menerus mengingat kemajuan ilmu
pengetahuan dan teknologi yang sedemikian pesat. Jadi, tenaga kependidikan yang diperlukan untuk menyukseskan peningkatan mutu
sekolah adalah tenaga kependidikan yang mempunyai komitmen yang
tinggi, selalu mampu dan sanggup menjalankan tugasnya dengan baik.

e)   Sekolah memiliki budaya mutu. Budaya mutu memiliki elemen-elemen sebagai berikut:

1) Informasi kualitas harus digunakan untuk perbaikan, bukan untuk
mengadili/mengontrol orang.

2)  Kewenangan harus sebatas tanggung jawab

3)  Hasil harus diikuti penghargaan atau sanksi

4) Kolaborasi dan sinergi, bukan kompetisi, harus merupakan basis
untuk kerjasama

5)  Warga sekolah merasa aman terhadap pekerjaannya

6) Atmosfer keadilan harus ditanamkan

7) Imbal jasa harus sepadan dengan nilai pekerjaannya

8)  Warga sekolah merasa memiliki sekolah

f) Sekolah memiliki “teamwork” yang kompak, cerdas dan dinamis
Kebersamaan (teamwork) merupakan karakteristik yang dituntut
oleh sekolah yang menerapkan peningkatan mutu, karena output
pendidikan merupakan hasil kolektif warga sekolah, bukan hasil
individual. Karena itu, budaya kerjasama antar fungsi dalam sekolah,
antar individu dalam sekolah, harus merupakan kebiasaan hidup
sehari- hari warga sekolah.

g)  Sekolah memiliki kewenangan (kemandirian) Sekolah memiliki kewenangan untuk melakukan yang terbaik bagi sekolahnya, sehingga dituntut untuk memiliki kemampuan dan kesanggupan kerja yang tidak selalu menggantungkan pada atasan. Untuk menjadi mandiri, sekolah harus memiliki sumber daya yang cukup untuk menjalankan tugasnya.

h)  Partisipasi yang tinggi dari warga sekolah dan masyarakat Sekolah yang menerapkan peningkatan mutu, memiliki karakteristik bahwa partisipasi masyarakat merupakan bagian kehidupannya. Hal ini dilandasi oleh keyakinan bahwa makin tinggi tingkat partisipasi, makin besar rasa memiliki; makin besar rasa memiliki, makin besar pula rasa tanggung jawab; dan makin besar rasa tanggung jawab, makin besar pula dedikasinya.

i)   Sekolah memiliki keterbukaan (transparansi) manajemen
Keterbukaan/transparansi dalam pengelolaan sekolah merupakan
karakteristik sekolah yang menerapkan peningkatan mutu.
Keterbukaan/transparansi ini ditunjukkan dalam pengambilan
keputusan, perencanaan dan pelaksanaan kegiatan, penggunaan uang,
dan sebagainya, yang selalu melibatkan pihak-pihak terkait sebagai
alat kontrol.

j) Sekolah memiliki kemauan untuk berubah (psikologis dan fisik)
Perubahan sekolah merupakan sesuatu yang menyenangkan bagi
semua warga sekolah. Yang dimaksud perubahan adalah peningkatan,
baik bersifat fisik maupun psikologis. Artinya, setiap dilakukan
perubahan, hasilnya diharapkan lebih baik dari sebelumnya (ada
peningkatan) terutama mutu peserta didik.

k)  Sekolah melakukan evaluasi dan perbaikan secara berkelanjutan
Fungsi evaluasi menjadi sangat penting dalam rangka
meningkatkan mutu peserta didik dan mutu sekolah secara
keseluruhan dan secara terus menerus. Perbaikan secara terus menerus
harus merupakan kebiasaan warga sekolah. Tiada hari tanpa
perbaikan. Karena itu, system mutu yang baku sebagai acuan bagi
perbaikan harus ada. System mutu yang dimaksud harus mencakup
organisasi, tanggung jawab, prosedur, proses dan sumber daya untuk
menerapkan manajemen mutu.

D. Peran Manajemen dalam Menciptakan Sekolah Bermutu

Manajemen Mutu Terpadu merupakan metodologi yang jika diterapkan secara tepat dapat membantu para pengelola atau penyelenggara pendidikan di lembaga pendidikan termasuk sekolah dalam mewujudkan penyelenggaraan pendidikan dan lulusan yang dapat memenuhi atau melebihi keinginan atau harapan para stakeholder-nya.

Manajemen Mutu Terpadu yang sering disebut dengan  TQM (Total Quality Management) oleh Fandy diartikan suatu pendekatan dalam menjalankan usaha yang berusaha memaksimalkan daya saing organisasi melalui perbaikan terus menerus atas produk, jasa, tenaga kerja, proses dan lingkungannya. Berdasarkan pengertian tersebut, maka penyelenggaraan pendidikan dengan manajemen mutu terpadu adalah menyelenggarakan pendidikan dengan mengadakan perbaikan berkelanjutan, baik produk lulusannya, penyelenggaraan atau layanannya, sumber daya manusia (SDM) yang memberikan layanan, yaitu kepala sekolah, para guru dan staf, proses layanan pembelajarannya dan lingkungannya.

Proses menuju sekolah bermutu terpadu, maka kepala sekolah, komite sekolah, para guru, staf, siswa dan komunitas sekolah harus memiliki obsesi dan komitmen terhadap mutu, yaitu pendidikan yang bermutu. Memiliki visi dan misi mutu yang difokuskan pada pemenuhan kebutuhan dan harapan para pelanggannya, baik pelanggan internal, seperti guru dan staf, maupun pelanggan eksternal seperti siswa, orang tua siswa, masyarakat, pemerintah, pendidikan lanjut dan dunia usaha.

Oleh karena itu, upaya mewujudkan sekolah yang bermutu terpadu dituntut untuk berfokus kepada pelanggannya, adanya keterlibatan total semua warga sekolah, adanya ukuran baku mutu pendidikan, memandang pendidikan sebagai sistem dan mengadakan perbaikan mutu pendidikan berkesinambungan.

BAB III

PENUTUP

 

  1. Kesimpulan
  2. Manajemen sekolah adalah pengorganisasian unsur – unsur Pendidikan disekolah untuk mencapai tujuan Pendidikan.
  3. Adapun ruang lingkup manajemen sekolah antara lain : Manajemen Kurikulum/pengajaran, manajemen Peserta didik, manajemen ketenagaan/kepegawaian, manajemen keuangan, manajemen perlengkapan/sarana-prasarana, manajemen hubungan sekolah dan masyarakat, manajemen layanan khusus.
  4. Sekolah bermutu adalah sekolah yang mampu mewujudkan siswa-siswa yang bermutu, yang sesuai dengan tujuan pendidikan yaitu manusia yang cerdas, trampil, beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, dan memiliki kepribadian.
  5. Penyelenggaraan pendidikan dengan manajemen mutu terpadu adalah menyelenggarakan pendidikan dengan mengadakan perbaikan berkelanjutan, baik produk lulusannya, penyelenggaraan atau layanannya, sumber daya manusia (SDM) yang memberikan layanan, yaitu kepala sekolah, para guru dan staf, proses layanan pembelajarannya dan lingkungannya. Oleh karena itu, upaya mewujudkan sekolah yang bermutu terpadu dituntut untuk berfokus kepada pelanggannya, adanya keterlibatan total semua warga sekolah, adanya ukuran baku mutu pendidikan, memandang pendidikan sebagai sistem dan mengadakan perbaikan mutu pendidikan berkesinambungan.
    1. Saran

Sebagai calon guru diharapkan kita lebih mengetahui dan memahami tentang manajemen mutu terpadu, agar kelak kita  dapat membantu terselenggaranya sekolah yang bermutu guna memenuhi tuntutan zaman yang semakin maju.

     


DAFTAR PUSTAKA

Muhammad Zainal Abidin. 2011. “Profesionalisme Guru” (online), (http://www.masbied.com/2011/04/01/makalah-tentang-profesionalisme-guru/, diakses tanggal 29 Oktober 2011).

Samino. 2011. Manajemen Pendidikan. Kartasura: Fairus Media.

Subagio. 2011. “Ciri-ciri Sekolah Bermutu” (online), (http://subagio-subagio.blogspot.com/2011/02/ciri-ciri-sekolah-bermutu.html, diakses tanggal 29 Oktober 2011)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: